Language : Bahasa Indonesia - English
hed
Belanjaan

    Subtotal 0.00
    Checkout
    fut

    Tas Belanja


    Total : 0.00

    0 Produk

    + Detail » Checkout »

    Sidik Jari Akan Ganti Kata Sandi di Ponsel Pintar

    Akan muncul pada iPhone 5S yang meluncur musim panas ini.
    VIVAnews - Password atau kata sandi menjadi bagian penting untuk melindungi privasi akun, termasuk untuk membuka ponsel pribadi. Namun, beberapa perusahaan ponsel pintar telah mengembangkan teknologi fingerprint atau sidik jari untuk menggantikan kata sandi.

    Apple misalnya, yang baru-baru ini berencana untuk memperkenalkan iPhone anyar yang dapat dibuka dengan sidik jari pemiliknya.
    Sementara beberapa perusahaan lain juga tengah bereksperimen mengembangkan teknologi pengenalan suara dan pemindai mata pemiliknya.

    Spekulasi tentang rencana Apple untuk mengembangkan teknologi pengenalan sidik jari sudah mencuat ke publik pada musim panas lalu. Keyakinan itu didapat setelah Apple membeli AuthenTec, perusahaan keamanan biometrik, dengan harga 235 juta poundsterling, setara Rp3,4 triliun.

    Menurut Ming-Chi Kuo, analis dari KGI Securities, pembelian perusahaan itu akan membuat fitur baru pada ponsel iPhone 5S yang akan meluncur pada musim panas ini.

    "Saya berharap iPhone 5S akan memiliki chip sidik jari di bawah tombol Home. Itu untuk meningkatkan keamanan ponsel," kata Ming-Chi Kuo, dilansir Telegraph, 18 Maret 2013.

    Samsung pun telah memiliki fitur Face Unlock di ponsel pintar Galaxy S3. Perusahaan asal Korea Selatan itu pun telah memperbaharui fitur itu pada Galaxy S4  yang baru saja dirilis pekan ini.

    Saat ini, tak sedikit perusahaan yang tengah mengembangkan teknologi fitur keamanan untuk menggantikan kata kunci. Identifikasi sidik jari akan lebih mudah dan aman, ketimbang harus mengingat kata sandi yang rumit.

    Bahkan, awal tahun ini, dalam sebuah makalah di Jurnal Engineering, dua pakar keamanan Google mengaku sedang menggodok cincin ID untuk menggantikan password online.

    "Kami ingin semua ponsel pintar sudah ditanamkan cincin ID untuk mengotorisasi saat pengguna login komputer dan membuka akun online-nya," kata Eric Grosse, Wakil Presiden Keamanan Google dan Programmer Mayank Upadhyay. Sayang, seperti apa wujudnya sampai saat ini masih tanda tanya. (eh)